Lha ndi rokoke?

Malam minggu, malam yang dinantikan kebanyakan pemuda-pemudi. Termasuk Jon Koplo yang kebetulan sudah punya pacar. Pacarnya itu sebut saja Genduk Nicole.
Nah, suatu saat, Jon Koplo berbaik hati mengajak sohibnya, Tom Gembus yang masih ngejomblo alias belum punya pacar.
Niate Jon Koplo, si Gembus akan diperkenalkannya pada adiknya Genduk Nicole yang bernama Lady Cempluk.

”Melu aku apel bae, Mbus. Wis ta, di sana nanti kamu tak kenalke karo adhike Genduk Nicole, namanya Lady Cempluk. Memang masih SMU, tapi aku jamin wonge sip tenan, pokoknya kamu nggak bakal kecewa deh!” begitu promosi si Koplo ngiming-ngimingi Gembus.

Singkat kisah, mereka pun tiba di rumahnya Genduk Nicole. Koplo dan Gembus pun dipersilakan masuk dan duduk di ruang tamu, tidak lupa ditawari minuman.

”Minumnya yang manis-manis saja ya, Nduk, kayak sing nggawe. Tapi ngomong-ngomong adikmu si Lady Cempluk ke mana?” kata Jon Koplo berbasa-basi.

”Lagi ke tempat simbahnya di Kartasura, mungkin besok baliknya,” jawab Genduk Nicole sambil lalu.

”Waduh! Piye iki Plo? Aku nggak jadi kenalan sama Lady Cempluk no!” protes Gembus sambil mbesengut.

”Lha gimana, aku juga nggak nyangka kalau Lady Cempluk lagi pergi,” sahut Koplo tak mau kalah.

Tak lama kemudian Genduk Nicole muncul membawa dua gelas teh hangat untuk tamunya. Di belakangnya, mengekor bapaknya yang tampangnya sangar tenan ngana kae. ”Wih, Bapake Genduk Nicole sangar tenan iki. Enom-enomane bekas preman yae!” batin Koplo rada keder.

”Selamat malam, Pak, saya temannya Genduk Nicole waktu SMU dulu, datang kemari mau silaturahmi sekalian dolan,” begitu kata pembuka yang keluar dari mulut Koplo.

”O….temannya SMU dulu ta? Lha sekarang sudah kerja atau masih sekolah Dik?” balas bapaknya Genduk Nicole.

”Saya sekarang masih sekolah, Pak.”

”Ayo, silakan diminum tehnya. Lha ini Nicole buat dua yang satu buat siapa?”

”Oh iya, Pak, tadi saya kemari datang bersama teman saya Tom Gembus, katanya dia keluar sebentar ada urusan.”

”O, begitu ta. Buat satu lagi buat Bapak!”

Genduk Nicole pun pergi ke belakang membuatkan pesanan bapaknya.

”Aduh, malah Bapake Genduk Nicole ngejak jagongan sajake,”batin Koplo panas-dingin . Ndilalahe Koplo melihat satu bungkus rokok di atas meja. ”Wah, lumayan kanggo basa-basi karo Bapake Genduk” batin Koplo sumringah.

Maka untuk mencarikan suasana Koplo pun menawarkan rokok pada Bapaknya Genduk. ”Mangga, Pak, wonten ses, dipunraosaken, mbok menawi cocok,” kata Koplo mencoba beramah-tamah.

”Rokoke nom-noman ta, Dik Koplo? Ndilalahe aku durung tuku rokok, nunut sak batang wae.”

Dengan serta merta bapaknya Nicole mengambil bungkusan rokok di atas meja. Koplo pun prengas-prenges saking hepi-nya karena tawarannya tak ditolak bapaknya Genduk Nicole. Tapi tiba-tiba, bapaknya Genduk Nicole berkata,”Lha isine endi iki? Rokok wis entek ngene, kok ditawakke.”

Mak gragap Koplo kaget bukan main mendengar perkataan bapaknya Genduk Nicole. Koplo pun langsung mak pleret di kursinya. ”Weh lha…Jebul rokoke entek ta? Waduh, cah gemblung tenan Gembus iki,” batin Koplo yang mendadak abang ireng raine.

”Sampun telas ta, Pak? Ng… kula kinten taksih. Lha wau kadose taksih wonten sesipun, dibeto Tom Gembus kadose,” dalih Koplo sing jan kisinan tenan. ”Dasar Gembus ngerjain aku mesthi!” omel Koplo dalam hati yang kebingungan mencari akal sebagai tamba isin.

– Kiriman Yudi Kriswanto, Ngromo RT 01/05, Begajah, Sukoharjo.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to Top