Sajadah model anyar kik…

Suatu hari Jon Koplo sedang resik-resik omah. Karena sudah lama tempat tinggalnya tidak di-resiki. Makanya, dia langsung menyusun master plan buat membersihkan rumahnya. Mulai dari ngepel, ngosek WC, nyapu longan dan sebagainya.
”Buk, saiki ngedum tugas. Kowe sing nyaponi karo ngepel, ben aku sing ngosek WC,” tawar Koplo pada isterinya, Lady Cempluk.
”Aku wis mudeng kok, Pak! Wiwit zaman pacaran nganti awake dhewe wis nduwe putu, mesti sing bagian rekasa aku, awakmu sing enteng-enteng terus!” omel Lady Cempluk.

Rumah pun mulai dikosek habis-habisan. Sawang dibersihkan, kotoran disingkirkan ben ketok kinclong. Tapi saking asyik resik-resik omah, Jon Koplo lupa kalau jam semakin siang. Kalau hari ini hari Jumat jatahe Jumatan di mesjid. Ning Koplo malahan nyetel campursari di radio butut kesenangannya.

”Wis ngrungokke lagune Cak Dikin, karo resik-resik jan nyamleng tenan,” kata Jon Koplo sambil senyum-senyum.

Detik dan menit segera berlalu. Seolah enggan untuk berjalan pelan. Mungkin sudah bosan lihat polah tingkahe Jon Koplo. Ujug-ujug jam sudah menunjukan pukul 11.30 WIB.

”Pak, gek ndang siram, wis awan. Apa Panjenengan ora Jum’at-an?” kata Cempluk mengingatkan.

”Iya, iya aku wis ngerti.”

Dasar bocah tua nakal dielekke bojone malah ngeyel. Karena kadung menikmati campursari sampai-sampai azan Salat Jumat, tidak didengarnya. Mungkin suaranya kalah sama suara campursari yang disetelnya.

Lady Cempluk semakin getem-getem karena sudah pukul 12.00 WIB lebih suaminya belum juga beranjak dari leyeh-leyehnya di ruang tamu. Maka Lady Cempluk pun langsung ngacir mak plas menuju di mana suaminya berada.

”Pak! Sekarang jam berapa…? Ha…!” teriak Cempluk sambil njewer kupinge Jon Koplo.

”Aduh..aduh…!” teriak Jon Koplo sambil nyekeli kuping. ”We…lha dalah, tobil anak kadal aku wis telat iki…!” Jon Koplo langsung cabut nggeblas ke kamar mandi tanpa tengok kanan-kiri.

Byar…byuuur…banyu sak kolah dientekke dewe. Sabunan dan gosok gigi hanya numpang syarat. Sebab, selak telat pergi ke mesjid. Keluar dari kamar mandi Jon Koplo gremeneng dhewe kaya lemut luwe. Baju koko dan sarung kotak-kotak pun langsung dipakainya.

Sudah jadi kebiasaan tiap ke mesjid mesti bawa sajadah. Koplo pun langsung mengambil dan disampirke neng pundak. Jarak rumah Koplo ke mesjid 50 meter. Sehingga, Jon Koplo mempercepat langkahnya. Belum sampai di mesjid, iqomah sudah dikumandangkan. Koplo pun menambah kecepatannya langkahnya.

Ndilalahe sampai di mesjid orang sudah keburu menata shaf, seluruh shaf depan sudah terisi. Sehingga Koplo pun mau tidak mau kebagian shaf belakang. Dengan gaya stil yakin Koplo pun mulai njereng sajadahnya. Tapi apa yang terjadi? Harakadah! Koplo langsung mak prempeng raine begitu melihat kalau yang di-jereng bukan sajadah melainkan handuk!

Tanpa dikomando jemaah yang ada di samping kiri dan kanan Koplo pada nyekikik. Alhasil, Jon Koplo pun makin abang ireng dan keringat pun langsung mengucur deras tanpa diundang.

”Sajadah model baru ya, Pak? Beli di mana?” ledek salah satu jemaah sambil cengengesan. Jon Koplo pun hanya bisa klecam-klecem menahan malu.  

– Kiriman Djuwari, Ngasinan RT 03/04, Kwarasan, Grogol, Sukoharjo.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to Top