Kecele cah…

Genduk Nicole yan baru saja naik kelas enam SD, dileskan ke sebuah lembaga bimbingan belajar yang penting top di Kota Solo. Karena masih kecil maka setiap berangkat dan pulang les, selalu diantar jemput Jon Koplo, Masnya yang paling ngguanteng dhewe sak RT dan kebetulan juga baru saja naik kelas tiga SMU, yang karepe ibune sekalian les juga di situ, alasane nanti saja kalau mau ujian kelulusan. Setiap nganter jemput si Genduk Nicole ituli, Jon Koplo selalu melihat Lady Cempluk, cewek ayu yang berpawakan mungil. “Walah cewek mana ini, kok suka banget pakai rok jins dan pakai motif kaos kembang-kembang,” batine Koplo, Jon Koplo jadi tambah semangat ngantar jemput Genduk Nicole, malah di tunggoni segala.

Nggak bosen-bosene Jon Koplo duduk di ruang tunggu dan nyingsoti atau bilang “Hai” Kalau Lady Cempluk lewat. Saking karepe nunggoni itu Jon Koplo jadi apal, kalau si lady Cempluk selalu masuk ke kelas 3 SMU IPA, “Walah cah IPA ta, ternyata? Aku kan IPA juga, sama dong. Apa ikut les sekalian aja ya?” Akhirnya Jon Koplo daftar les, “Kok ndak dari dulu-dulu? Jarene ntar aja kalau mau ujian kelulusan? Bapakmu lagi ra duwe duit ki,” Jawab Tom Gembus, waktu Joh Koplo minta duit buat mbayar los karena sudah telanjur daftar, “Sisan. Pak, dari pada antar jemput saja, mending aku ikut les sekalian, mbayarnya kan bisa dicicil tiga kali, duit seadanya dulu aja,” Jon Koplo ngotot penging les, Akhirnya setelah membayar DP untuk ikutan les, dan milih kelas IPA yang selalu dimasuki Lady Cempluk, Jon Koplo langsung beli kaus baru untuk rnasuk les, ben ketok necis.

Hari yang ditunggu tiba, Jon Koplo mangkat lebih gasik dari biasanya, langsung masuk kelas, nyaritempat duduk paling strategis yang bisa melihat ke segala arah. Genduk Nicole manyun karena mangkat kerisiken, teman-temannya belum ada yang datang. Jon Koplo mesam-mesem melihat semua teman-teman sekelasnya satu persatu datang, hatinya deg-deg plas nunggu Lady Cempluk masuk kelas. Bel tanda masuk berbunyi, nah itu dia Lady Cempluk masuk kelas, tersenyum dan menutup pintu Tapi lho, kok naruh tasnya di kursi depan kelas? Dan “Selamat sore semua …. ,” sapa Lady Cempluk kemayu. “Walah … !” raine Jon Koplo langsung pucat seperti mayit Ternyata Lady Cempluk tentor muda ta? Kirain murid les-lesan juga. Soale wajah Lady Cempluk masih kelihatan ABG gitu loh. Tiwasan direwangi ikut les dan nodong Bapak yang lagi bokek supaya b1sa ngecengi dan pedekate sama Lady Cempluk. Jon Koplo yang kisinan dan kecele karena salah ngeceng langsung lemes dan broken heart.

Kiriman Sari Puspita Dewi
Dukuh RT 03/01, Dukuh,
Banyudono, Boyolali.

Solopos, 9 Agustus 2005

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to Top