Efek Obat Oles

Mbah Jon Koployang usianya sudah genap 70 tahun ini sudah
sering sambat sakit boyok. Tetapi, Mbah Koplo tidak mau kalau
hanya berdiam diri di rumah saja. Untuk menghilangkan rasa
bosan, Mbah Koplo menyibukkan diri di kebun belakang rumah, mencari kayu bakar.

Sudah berkali-kali cucunya yang bernama Gendhuk Nicole
mengingatkan Mbah Koplo untuk leren, supaya boyok-nya
tidak sakit. Saking sudah judheg disambati boyok-nya sakit,
Nicole membelikan obat oles, njagani kalau-kalau Mbah Koplo sambat lagi.

“Kakung, Uti, Gendhuk berangkat kuliah dulu, ya?”
pamit Nicole sambil mengecup tangan Mbah Koplo dan Mbah
Cempluk. Ia memang tinggal bersama kakek dan neneknya,
karena ditinggal merantau kedua orang tuanya.

Sore itu Mbah Koplo pulang dari mencari kayu bakar sambat
boyok-nya kambuh lagi. Mbah Koplo meminta tolong ke Mbah
Cempluk untuk mengolesi boyok-nya yang sakit dengan obat oles di atas meja.

Selesai mengolesi boyok Mbah Koplo, Mbah Cempluk malah
kaget, “Hloh, Kung, kok boyokmu berubah dadi werna kuning
rodok abang-abang ngono, apa sampeyan duwe alergi?”

“Alergi apa ta Ti? Wong biyasane Gendhuk ngolesi
boyokku ya nganggo obat oles kuwi kok,” jawab Mbah Koplo tidak percaya.

Sepulang kuliah, Gendhuk Nicole dilapori kalau boyok
Kakung berubah warna jadi kuning kemerah-merahan. Nicole
langsung kaget, “Lhadalah,Uti kik, ngolesi boyoke Kakung
nganggo kuteksku, rak ya wernane boyoke kakung kaya kukuku,”

“Woalaaah, mulane kok mung anyep thok rasane, biyasane
semriwing anget tur suda laraku, kok iki mau ora ana kaceke,”
kata Mbah Koplo. Nicole malah ngguyu kemekelen melihat
warna boyok Kakungnya.

Heny Indriastuti Riza Fauzi
(heny.indriastuti@gmail.com)

Solopos,11 JULI 2018

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to Top