Jebul salah tubruk ta…

Sebagai suami yang baik, sudah pasti Jon Koplo selalu berusaha untuk bisa membahagiakan hati Lady Cempluk, isterinya. Karena dia tahu persis kalau Lady Cempluk senang dimanja dan digatekke, maka dia selalu bersikap lemah-lembut dan penuh rasa sayang seperti saat mereka masih pacaran dulu. Namun, gara-gara sikapnya itu Jon Koplo sempat mengalami peristiwa yang membuat dia kewirangan sak pole.
Ceritanya, malam itu Jon Koplo kedatangan ibu mertunya yaitu Genduk Nicole. Oleh Lady Cempluk, Genduk Nicole ini disuruh tidur di kamar mereka berdua. Mungkin karena terlalu lelah habis melakukan perjalanan jauh, maka Genduk Nicole langsung tiduran di kamar ditemani Lady Cempluk anaknya. Ibu anak itu pun langsung ngobrol ngalor-ngidul sambil glundhungan di tempat tidur. Maklumlah, jarak antara Solo-Semarang kan jauh jadi mereka tidak mungkin sering ketemu kecuali kalau pas ada keperluan atau pas libur kerja. Jon Koplo yang pangerten, tahu kalau Lady Cempluk sangat kangen pada ibunya.

Makanya, dia tidak mau menggangu kebersamaan itu. ”Ibu tiduran saja dulu biar ndak capek. Saya mbengkel sepeda dulu!” begitulah pamit Jon Koplo kepada mertuanya.

Memang kesukaaan Jon Koplo untuk mengisi waktu memang otak-atik sepeda motor. Kadang tak ada yang rusak pun tetap diotak-atik oleh Jon Koplo. Yah, tinimbang nganggur. ”Mendingan kan mengisi waktu dengan kegiatan yang bermanfaat!” Begitu pikir Jon Koplo.

Lha kok… belum lama Jon Koplo ngotak-ngatik motornya, tiba-tiba…mak peeet! Listrik di rumahnya padam. ”Wah, semprul tenan! Listrike kok ya ndadak nganggo oglangan! Padahal mben sasi aku ya wis mbayar pajak,” gerutu Koplo misuh-misuh sendiri.

”Ya wis, mendingan tak turu bae!” Akhirnya Jon Koplo pun rambatan untuk mencari jalan menuju kamarnya tanpa bantuan lampu senter.

Sesampai di kamar Jon Koplo langsung mengambil bantal dan dilemparkan ke tubuh Lady Cempluk isterinya. Sepengetahuan Koplo yang tidur di kasur bawah adalah isterinya. Makanya, dia dengan stil yakin langsung saja ”nubruk” Lady Cempluk yang sudah tidur ngrungkel di kasur.

Tiba-tiba ada suara yang membuat Jon Koplo kaget bukan kepalang, ”Plo…, Plo! Keliru! Iki aku, Genduk Nicole! Kuwi lho bojomu turu neng ndhuwur!”

Begitu mendengar teriakan itu, Jon Koplo njondhil sak kemenge bagai tersambar petir saking kagete. ”Weh lha tibaknen iki dudu bojoku ta!” Batin Koplo rada-rada syok.

Untung saja keadaan saat itu gelap gulita. Jadi baik Lady Cempluk mau pun Genduk Nicole tidak dapat melihat warna wajah Jon Koplo yang sudah abang ireng ora karuan. Sebagai upaya untuk menutupi malunya, Jon Koplo pun nggrundel dhewe.

”Wah, kowe iki piye ta, Pluk! Uwong kok mencla-mencle! Dhek mau turu neng ngisor, kok dadi neng dhuwur?” kata Jon Koplo mangkel.

Ternyata saat Jon Koplo otak-atik sepedanya, Lady Cempluk pindah tempat tidur dengan ibunya. Oalah,Plo…Koplo! Makanya jangan main tubruk saja!  

– Kiriman R Kurniawan d/a Ketut Dinawati, Perum Madu Asri C 133, Gawanan, Colomadu, Karanganyar 57175)

 

Tinggalkan Balasan

Back to Top