Nunggu bubur

Hari Minggu beberapa waktu lalu di balai desa kecamatan Bayat Klaten ada pengobatan gratis dari dinas kesehatan setempat.

Mbah Cempluk yang beberapa hari ini merasa sakit perut segera minta tolong cucunya, Jon Koplo, untuk mengantarkan periksa.

Dengan mengendarai motor bututnya, Koplo memboncengkan Mbah Cempluk menuju balai
desa. Setelah ngantri beberapa lama, akhirnya tibalah giliran Mbah Cempluk diperiksa. Sementara Jon Koplo menunggu di luar sambil jajan es di warung depan balai desa.

”Sakit napa Mbah?” tanya Pak Dokter Tom Gembus.

”Sakit padharan Pak. Kadosipun mah,” jawab Mbah Cempluk.

Setelah memeriksa dan memberi obat, Dokter Gembus pun berpesan, ”Mangke obatipun diunjuk njih Mbah, sedinten ping tiga, mangke dhaharipun bubur.”

”Injih Pak, matur nuwun sanget.” Setelah itu Mbah Cempluk segera beringsut dan kembali duduk bersama orang-orang yang antre berobat. Setelah lama menunggu, Koplo pun segera nyamperin mbahnya yang masih terduduk manis di kursi antrean.

”Mbah, sampun dereng? Menawi sampun mangga enggal kondur,” ajak Koplo.

”Kosik Le, isih ngenteni…”

Mendengar itu, Koplo pun segera kembali ke warung untuk nyruput es tehnya yang belum habis.

Lama waktu bergulir hingga semua pengunjung sudah hampir habis meninggalkan tempat. Kembali Jon Koplo menghampiri simbahnya.

”Mbah, jane njenengan niku mpun dipriksa dereng?” tanya Koplo penasaran.

”Uwis Le. Mau jare Pak Dokter dikon mangan bubur ki. Ning tak tunggu- tunggu bubure kok durung teka?” Glodhak! Koplo kaget saknalika, ”Oalah Mbah, mbah…! Mbok ditunggu nganti suk bakda bubure ora bakal teka,” batin Koplo geli-geli mesakake.

Kiriman Mohamad Adhi Yudhanto,
Kedungampel, Tegalrejo RT 16/RW 07, Bayat,Klaten 57462.

Solopos,16 Juni 2009

Tinggalkan Balasan

Back to Top