Tiwas ngecuprus…

Pengalaman ini bisa jadi pelajaran betapa pentingnya berpikir sebelum bertindak. Jangan sampai ujas-ujus, srogal-srogol dan clemamg-clemong, seperti yang ditakukan oleh Jon Koplo, mahasiswa FKIP tingkat akhir di sebuah universitas jos gandhos di Solo ini. Suatu hari Koplo datang ke rumah Pak Tom Gembus, dosen pembimbingnya, untuk konsultasi skripsi.

Sesampai di depan rumah Pak Dosen, tampak cewek manis duduk anteng sambil mangku tas. “Wah, ada mahasiswi yang mau konsultasi juga. Lumayan buat kecengan nih,” batin Koplo. Bukannya memencet bel rumah, Koplo malah langsung duduk njejeri si cewek. “Hai, konsultasi juga ya?Semester berapa, Mbak? Kenalkan, saya Koplo . . . Jon Koplo,” sapa Koplo tebar pesona.

Si cewek menyambut uluran tangan Koplo sambil tersenyum manis banget. Koplo yang jadi penasaran lalu bercerita tentang si dosen pembimbing, terutama ngrasani yang jelek-jelek, mulai dari pelit ngasih nilai, galak, cerewet, wis pokoke komplit-plit. Si cewek masih tetap mesem, tidak menanggapi omongan Koplo. Nah, waktu lagi ngecuprus begitu, tiba-tiba Pak Dosen keluar sambil ngasih lembaran uang seratusan ribu ke cewek tadi.

Koplo langsung panas dingin, apalagi waktu melihat adegan si cewek nyium tangan Pak Dosen, lalu berjalan keluar halaman sambil melambaikan tangan. “ltu anak saya yang nomor dua, kuliah di Jogja. Pulangnya tiap Sabtu dan Minggu Yah, biasa, tadi lagi nunggu sangu buat balik ke Jogja. Ngobrol apa saja tadi sama anak saya?” sapa Pak Gembus sambil tersenyum. “Matrih aku . . . ! ” batin Koplo yang saat itu rasanya ingin langsung semaput saja.

Kiriman Sari Puspita Dewi,
Tirto Marto RT 03/RW 01,
Dukuh, Banyudono, Boyolali.

Solopos, 13 Januari 2007

Tinggalkan Balasan

Back to Top