Mbalung gereh

Gara-gara sering begadang bersama teman-temannya, Jon Koplo, mahasiswa jurusan olahraga di PTN kondhang sak Solo ini merasa badannya masuk angin. Ia minta simboknya, Lady Cempluk, untuk ngeroki punggungnya biar bablas angine, karena ujian renang hanya tinggal dua hari lagi.

“Oalah le…le, awak sak gajah ngene kok isa masuk angin,” ledek Cempluk sambil srak-sruk-srak-sruk menarik uang logam di punggung anaknya. “Edyan tenan, gegerku rasane kaya disetlika,” sambat Koplo sambil pringas pringis menahan sakit akibat kerokan simboknya yang terasa mak nyos itu.

Sehabis kerokan, Koplo pun langsung turu nglepus agar besok waktu ujian badannya sudah sweger buger. Hari ujian pun tiba. Jon Koplo yang jago renang ini sudah mbergenggeng, sehat wal afiat dan yakin kalau nilai ujiannya bakal bagus. “Jon, Koplo, segera mempersiapkan diri!” perintah dosennya ketika giliran Koplo tiba.

Seperti biasa, dengan penuh percaya diri dan setengah umuk karena bodinya memang altetis, Koplo langsung nyopot klambi dan siap-siap di tepi kolam . Tapi apa yang terjadi? Teman-temannya yang diumuki malah pada nggμyu cekikik’an. “Apa ada yang aneh ya? Tubuh atletis kaya gini kok malah digeguyu,” batin Koplo bingung.

“Oalah Plo … Plo, arep ujian renang wae ndadak nato geger, gek gambare balung gereh, hiii. .. ngeri !” teriak Tom Gembus yang di sambut ledekan teman-teman lainnya. Koplo baru sadar kalau bekas kerokan simboknya yang luar biasa mantap itu ternyata masih membekas jelas di punggungnya. la pun hanya mesam-mesemdan langsung slulup untuk meredam rasa malu.

Kiriman Sri Wahyuni,
Carikan RT 01/05, Sukoharjo.

Solopos, 15 Februari 2007

Tinggalkan Balasan

Back to Top